4 Pengalaman Yang Aneh Saat Renovasi Rumah

Satukliknews – Pertama kali aku sudah tiba di Tangerang, aku langsung ketiban proyek renovasi rumahaku merasakan campur aduk. Antara senang, sedih, tapi juga bangga. Gimana tuh jadinya? Pasalnya saat itu aku masih berumur 17 tahun dan ngulis di kota Tangerang jadi pengalaman pertama.DOMINO ONLINE

Ada pengalaman seru pas pertama kali dapet kerjaan itu. Apa aja? Ini dia.

1. Ditakutin Hantu Siang Bolong

Hantu siang bolong ini rupanya emang ada. Waktu itu kan rumah yang direnovasi anu baru beli. Jadi tampilannya bonyok banget. Bisa dibayangkan ta? Jendela rusak. Plafon jebol. Tangga rengkeyot. Taman juga amburadul.

Kalau sudah disimak dari harganya sih nggak pantes banget. Soalnya rumah itu dibeli dengan harga 2 M alias 2 Miliardes. Cuma emang lokasinya di kluster jadi mahal.

Kejadian yang seperti ini kualami pas lagi ngecat ulang plafon yang kusem. Aku denger ada suara tangisan dari atas plafon. Padahal suara musik temen kerja keras sekali. Namanya juga hantu. Ada suara sekeras apa pun pasti tetep nongol.

Awalnya aku sih biasa aja. Tapi lama-lama sebel. Akhirnya kukasih tau sama temen kalau di atas plafon ada cewek.

Dia nggak percaya. Akhirnya dia ambil tangga. Ditengoklah plafon itu. Eh, nggak ada apa-apa. Seketika bulu kudukku merinding. Ada hantu loh di siang bolong.

BACA JUGA : ma saya ingin menikah

2. Tangan Terpalu

Ini juga kualami langsung di rumah yang sama. Pas lagi bongkar keramik. Edan amat. Rumah baru kok bobrok gitu. Mungkin saja masih amatir, jadinya pas bongkar keramik yang kena palu malah tangan sendiri.

Temen cuma terkekeh dan bilang, “Belum terbiasa kali.”

“Gundulmu.” Kena palu lebih sakit dari ditinggal mantan tau

3. Lihat Cewek Cantik

Gini dah kalu jarang gaul. Pas ke kota Tangerang aku banyak sekali loh liat cewek cantik berseliweran bak laron di musim penghujan. Teru pas lagi renovasi rumah. Beuh, yang dateng keturunan arab. Dia anak pemilik rumah. Hidungnya gaes, persis prosotan di Taman Kanak-kanak. Jadi pas disana mau main prosotan di sana juga wakakakak.

4. Makanan Mehong

Di kluster itu nggak ada warteg gaes. Yang ada warkop. Atau warung kokop. Jadinya pas itu terpaksa beli gorengan di sana.

Bujubusyet. Harganya amit-amit dah. Masa untuk sepotong tahu goreng harganya 2 rebon. Padahal di kampung cuma 500. Kecil pula. Akhirnya pas waktu istirahat renovasi rumah itu makannya sambil keselek jengkel.JUDI DOMINO

Leave a Comment