oleh

13 Kapal Berbendera Vietnam Di Tenggelamkan Susi

-News-1.358 views

Satukliknews.com – Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) melalui Satgas Pemberantasan Illegal Fishing (Satgas 115) kembali menenggelamkan kapal-kapal pencuri milik asing. Kali ini, 13 kapal berbendera Vietnam ditenggelamkan.

Penenggelaman dipimpin langsung oleh Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti di Perairan Tanjung Datu, Kalimantan Barat, Sabtu (4/5/2019).

Susi yang merupakan Komandan Satgas 115, mengatakan bahwa tujuan penggelaman kapal asing ini adalah untuk mengatasi masalah sumber daya kelautan dan perikanan Indonesia yang telah menurun selama bertahun-tahun. Langkahnya adalah menunjukkan sikap tegas pemerintah.

“Ini adalah jalan keluar yang sangat indah bagi negara kita untuk menakuti negara / negara lain. Penyelesaian dengan cara ini harus menjadi tradisi praktik penegakan hukum,” kata Susi.

Rencananya akan ada 36 kapal lagi yang akan menyusul ditenggelamkan. Itu adalah serangkaian rencana untuk memberantas 51 kapal penangkap ikan ilegal yang dinyatakan memiliki kekuatan hukum permanen (inkracht) dari pengadilan. 2 kapal telah tenggelam di Bitung pada bulan April.

KKP mencatat bahwa sejak Oktober 2014, jumlah kapal penangkap ikan yang ditenggelamkan telah meningkat menjadi 503 kapal. Jumlahnya terdiri dari 284 kapal Vietnam, 92 kapal Filipina, 23 kapal Thailand, 73 kapal Malaysia, 2 kapal Papua Nugini, 1 kapal Tiongkok, 1 kapal Nigeria, 1 kapal Belize, dan 26 kapal Indonesia.

Susi melanjutkan, penenggelaman kapal penangkap ikan ilegal terbukti berdampak positif pada perikanan Indonesia untuk memberi efek jera pencuri ikan sambil memberikan kepastian hukum di Indonesia sebagai negara berdaulat.

“Melalui penenggelaman, kami memberikan kepastian hukum kepada semua orang. Investasi membutuhkan kepastian hukum di suatu negara dan kami memberikan kepastian hukum kepada pelanggar hukum. Tidak ada diskriminasi hukum. Hanya itu yang saya inginkan,” tambahnya.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed