oleh

Andre Minta Maaf Soal Hina Nabi, Pelapor : Proses Hukum Tetap Harus Berlanjut

Satukliknews.com – Artis sekaligus komedian Andre Taulany menyatakan permintaan maafnya tentang komentarnya dalam sebuah program di stasiun televisi swasta yang dianggap menghina Nabi Muhammad. Pelapor Andre di Polda Metro Jaya memaafkan secara pribadi tetapi menginginkan proses hukum berlanjut.

“Pertama, untuk meminta maaf, kami akan memaafkan, terutama menjelang bulan puasa. Allah juga akan memaafkan (mereka yang meminta maaf). Tetapi masalah hukum tidak hilang dengan permintaan maaf,” kata pelapor, Sulistyowati, ketika dihubungi, Sabtu (4) / 5/2019) malam.

Sulis tidak mau mencabut laporan yang dia buat pada Sabtu (4/5) kemarin. Dia berharap proses hukum ini akan menjadi pelajaran bagi Andre dan masyarakat umum untuk tidak menjadikan Nabi sebagai sumber lelucon.

“Saya, sebagai pelapor, tetap harus diproses. Karena jika tidak, kita tidak pernah tahu niat orang yang bercanda atau benar-benar menghina. Harus dibuktikan di pengadilan. Artinya agar yang terjadi di Andre Taulany tidak terjadi di orang lain juga,” tuturnya.

Dia menyesali lelucon Andre yang membawa agama. Sulis mengatakan pelaporan yang ia buat tidak hanya berdasarkan perasaan pribadinya.

“Apa yang terjadi pada saya dirasakan oleh orang lain. Karena kesamaan kita umat Nabi Muhammad. Seberapa mudah itu? Apakah tidak ada bahan lain untuk bercanda?” dia berkata.

Sebelumnya dilaporkan, Sulis membuat laporan di Polda Metro Jaya karena dia menganggap Andre telah menghina Nabi Muhammad melalui lelucon yang dibuat pada program televisi. Menurutnya, Andre harus memberi contoh kepada masyarakat.

Laporan Sulis terdaftar dengan nomor TBL/2727/V/2019/PMJ/Dit.Reskrimsus tertanggal 4 Mei 2019. Kasus yang dilaporkan adalah pasal 156a KUHP tentang Penistaan Agama.

“Saya berharap tokoh masyarakat harus menjadi contoh, jika Anda bercanda, mencari bahan lain, jangan bercanda tentang ulama kami, ustaz kami, terutama Nabi Muhammad,” kata Sulis ketika dimintai konfirmasi, Sabtu (4/5).

Andre sendiri meminta maaf. Dia mengklaim sama sekali tidak ada niat menghina. Hal ini disampaikannya saat berkunjung ke kantor Majelis Ulama Indonesia (MUI) di Jl Proklamasi, Jakarta Pusat, Sabtu (4/5). Pada kesempatan itu Andre diterima oleh Ketua Komisi Dakwah MUI KH Cholil Nafis.

Andre menyatakan dia melakukan kesalahan. Andre menyatakan bahwa dia yang seorang Muslim tidak bisa menghina nabi.

“Naudzubillah min zzalik jika saya menghina nabi saya sendiri, nabi kita, Nabi Muhammad Rasulullah SAW,” kata Andre.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed