oleh

Ribuan Formulir C1 yang Diamankan di Menteng, M Taufik Bantah Terlibat

Satukliknews.com – Ribuan formulir C1 dari beberapa daerah di Jawa Tengah diamankan di Menteng, Jakarta Pusat. Pada saat keamanan, ada dua kotak terlampir dengan tulisan ‘Kepada Yth Bapak Toto Utmo Budi Santoso Direktur Satuan Tugas BPN PS Jl Kertanegara No 36 Jakarta Selatan’ dan ‘Dari Moh Taufik Sekretariat Nasional Prabowo-Sandi Jl HOS Cokro Aminoto No 93 Menteng Jakarta Pusat ‘. M Taufik membantah dirinya terlibat.

“Pertama-tama, kami Sekretariat Nasional tidak pernah mengirim C1 kepada siapa pun, ya. Mudah, bawa saja yang bawa kardus hadepin ke Sekretariat Nasional. Iya kan ? Kita kenal nggak, nggak ada. Kedua, jika orang mengeluarkan C1, misalnya fotokopi atau Apa, itu haknya orang loh. Ada urusan apa dengan coba ditangkap ? Mungkin dia itu menjadi relawan. Bagaimana itu? Itu membuat ngalihin isu curang saja, ” kata M Taufik saat dihubungi, Senin (6/5/2019).

Sebelumnya, formulir C1 disebut Bawaslu Jakarta Pusat berbeda dari hasil rekapitulasi di TPS di mana hasilnya benar-benar menguntungkan 02, sedangkan nyatanya 01 lebih unggul. Tanda tangan saksi pada formulir C1 yang diamankan pun disebut berbeda. M Taufik pun menekankan bahwa ia tidak terlibat apa pun terkait dengan keberadaan ribuan formulir C1.

 

Baca Juga : Polisi Amankan Ribuan Form C1 yang Untungkan 02 Dari Boyolali di Menteng

 

M Taufik menyebut kardus dengan tulisan namanya bisa saja ditulis oleh orang lain sesuka hati. Dia meminta si pembawa kardus itu menghadap ke pihaknya.

“Ya, benar, orang-orang hanya menulis, gua mana mau ngirim-ngirim kardus. Dan kita kan, Sekretariat Nasional bukan seorang pengumpul C1. Jadi, berita itu nggak benerlah. Mudah saja, orangnya suruh hadepin ama kita, yang ditangkep,” ucap M Taufik.

“Kami tidak ada kepentingan ngirim-ngirim kayak gitu,” kata Ketua DPD Gerindra DKI Jakarta itu.

Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta itu sekali menegaskan bahwa ia sama sekali tidak terlibat dalam pengamanan ribuan formulir C1. Dia mengatakan akan memerintahkan tim hukumnya untuk bertanya ke Bawaslu. Untuk diketahui, Bawaslu DKI mengatakan akan memeriksa dulu keaslian formulir C1.

“Sekarang mana, ada bacaannya dari Muhammad Taufik, apa itu berarti saya yang mengirim? Sungguh bodoh jika saya mengirim pakai mobil ke Kertanegara dengan menggunakan mobil di luar daerah. Itu tidak masuk akal. Hari ini, bidang hukum gua tanya kepada Bawaslu, “kata M Taufik.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed