oleh

Mengaku Khilaf, Pria Ngamuk di Aceh karena Sumbangan Minta Diselesaikan Dengan Kekeluargaan

-News-271 views

Satukliknews.com – Tindakan sekelompok pria yang mengamuk di minimarket gara gara sumbangan viral di media sosial. Para pelaku mengaku salah dan berharap kasus ini dapat diselesaikan secara kekeluargaan.

“Pelaku yang terekam oleh video tersebut meminta mediasi dengan pihak minimarket,” kata Penyelidik Kriminal Polisi Aceh Utara Iptu Rezki Kholiddiansyah ketika dimintai konfirmasi, Minggu (12/5/2019)

Mediasi perdamaian diprakarsai oleh polisi bersama dengan Muspika di Kabupaten Matangkuli. Rencananya, proses mediasi kedua pihak akan diadakan di Masjid Matangkuli sore ini.

Orang-orang yang direkam dalam video saat ini masih diperiksa di Kepolisian Sektor Matangkuli. Mereka mengakui tindakan mereka salah.

“Dalam pengakuannya, para pelaku merasa bersalah dan mengaku salah. (Mereka) memohon untuk tidak dituntut dan berharap diselesaikan dengan cara keluarga,” jelas Rezki.

Seperti diketahui, video pria mengamuk karena jumlah uang sedekah viral di media sosial. Video dimulai dengan dua pria berpakaian putih dan satu mengenakan kemeja abu-abu, datang ke meja kasir minimarker. Disebutkan bahwa kejadian itu terjadi di Aceh Utara.

Terdengar bunyi konter checkout. Seorang pria kemudian menegur kasir wanita yang sedang berjaga.

“Kamu memberikan Rp. 1.000 ini, pelecehan,” kata salah seorang pria.

Beberapa botol minuman ringan tampaknya jatuh sebagai protes atas jumlah uang sumbangan. Namun, beberapa orang tampaknya berusaha mendinginkan suasana dengan menenangkan pria yang beruban.

Pria berbaju putih itu tampaknya terus memprotes jumlah uang yang diterimanya. Menurutnya, Rp. 1.000 uang yang dia minta untuk amal adalah bentuk pelecehan.

“Ini pelecehan, Rp. 1.000 kamu sedekah, bukan untuk kami. Pedagang sayur, ya, pedagang sayur, Rp. 100 ribu diberikan,” kata lelaki berbaju putih, sambil memegang Rp. 1.000 koin.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed