oleh

Pemerintah Kota Batam Antisipasi Penyebaran Virus Cacar Monyet Dari Singapura

Satukliknews.com – Pemerintah Kota Batam Kepulauan Riau mengantisipasi penyebaran virus cacar monyet. Antisipasi ini dilakukan setelah pihak berwenang Singapura mengumumkan penemuan penderita penyakit di negara tersebut.

“Saya sudah bicara dengan Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP), untuk menyiapkan alat detektor panas tubuh, sebagai tindakan pencegahan,” kata Kepala Dinas Kesehatan Kota Batam, Didi Kusumarjadi di Batam, Minggu (12/12) 2019).

Dia menyatakan, dengan alat itu, suhu tubuh setiap warga negara Indonesia dan asing yang baru saja memasuki wilayah Batam akan dipindai. Jika diketahui bahwa suhunya tinggi, melebihi batas normal, maka akan segera dievakuasi untuk perawatan lebih lanjut.

Jika diduga orang tersebut sedang menderita cacar, maka orang tersebut akan segera dibawa ke ruang isolasi di Rumah Sakit Badan Pengusahaan Batam atau Rumah Sakit Umum Daerah Embung Fatimah.

“Untuk kewaspadaan umum setiap rumah sakit yang mencurigai ada gejala cacar, ambil darah. Di BPLTKS itu bisa,” katanya.

Tidak hanya itu, jika seorang penumpang di atas kapal dicurigai menderita cacar monyet dari Singapura, maka semua penumpang harus dikarantina. “Karena penularannya melalui kontak langsung. Masa inkubasi 5-7 hari baru menunjukkan gejala,” katanya.

Gejala cacar monyet sama dengan cacar lainnya, termasuk demam dan masalah pernapasan. Menurutnya, yang membuat penyakit ini berbahaya adalah peradangan saluran pernapasan.

“Cacarnya sama, virusnya sama,” katanya.

Pada kesempatan itu, ia juga mengingatkan warga Batam agar tidak bepergian ke Singapura, untuk menghindari penularan virus.

Sementara itu, Kementerian Luar Negeri Indonesia masih mengkaji temuan kasus monkeypox yang telah dikonfirmasi di Singapura. Sejauh ini, Kementerian Luar Negeri belum mengeluarkan kebijakan atau nasihat perjalanan bagi warga negara Indonesia untuk menanggapi temuan kasus ini.

“Kami sedang melakukan penilaian,” kata Kepala Sub Direktorat Kelembagaan dan Diplomasi Kementerian Luar Negeri Judha Nugraha, Jumat (10/5).

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed