oleh

Dapat Aduan Korban Ngaku Keracunan di Demo Bawaslu, Fadli Zon : Ini Perlu Diinvestigasi !

Satukliknews.com – Wakil Ketua DPR Fadli Zon menerima kedatangan seorang korban yang mengaku keracunan makanan saat demonstrasi di Bawaslu beberapa waktu lalu. Selain itu, sejumlah perwakilan dokter juga hadir pada pertemuan tersebut.

“Ada teman dari dokter dan ada juga yang menjadi salah seorang korban. Para korban dalam hal ini adalah korban keracunan ketika ada peristiwa sejumlah orang keracunan di Bawaslu,” kata Fadli usai pertemuan yang diadakan di gedung DPR, Senayan, Jakarta, Jumat (17/5/2019).

Menanggapi laporan ini, Fadli meminta penyelidikan untuk mengambil tindakan terhadap para pelaku karena percobaan pembunuhan.

“Ini perlu diselidiki, pelaku memberikan dugaan makanan beracun dan saya pikir jika ini benar, pelaku harus dituntut. Karena upaya membunuh atau meracuni ini berbahaya, itu fatal, itu bisa menyebabkan orang mati karena keracunan seperti ini, “katanya.

Saat ditemui wartawan, korban ditemani dokter menolak memberikan pernyataan. Dia bahkan menggunakan topeng yang menutupi wajahnya ketika dia bertemu Fadli. Dia mengatakan dia tidak ingin diekspos. Meski begitu, Fadli akan terus menindaklanjuti dengan review di lapangan.

Upaya Fadli untuk meminta hasil laboratorium dari korban keracunan disebabkan oleh tidak adanya hasil yang dikeluarkan dari rumah sakit. Karena tes pengambilan sampel dilakukan segera setelah korban dilarikan ke rumah sakit.

“Berdasarkan laporan dari komunitas ini, saya juga akan langsung pergi ke beberapa tempat nanti, beberapa korban di rumah sakit juga meminta hasil lab mereka,” kata Fadli.

Menurut Fadli, dugaan keracunan itu didasarkan pada kondisi para relawan yang segera muntah segera setelah memakan makanan dari seseorang dengan koper merah sambil menggelar demonstrasi Jumat lalu.

“Tapi diduga itu keracunan. Karena aku muntah sampai menggigil setelah makan makanan di plastik. Risoles yang katanya, dilaporkan dalam koper merah atau semacam itu. Nah, yang menyebabkan banyak keracunan dari koper itu, “lanjutnya.

Berdasarkan laporan yang diterima olehnya ada 14-16 orang yang menjadi korban keracunan. Hingga saat ini belum ada informasi lebih lanjut dari rumah sakit mengenai hasil tes urin dan darah terkait keracunan tersebut.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed