oleh

Lieus Sungkharisma Ditangkap, Habiburokhman : BPN Prabowo-Sandi Siap Tawarkan Bantuan Hukum

Satukliknews.com – Lieus Sungkharisma ditangkap polisi sehubungan dengan dugaan kasus makar. Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto-Sandiaga Uno menawarkan bantuan hukum kepada Lieus.

“Kami terkejut dan baru tahu dari media. Jika dia tidak memiliki pengacara, kami menawarkan bantuan hukum baginya untuk menjalani proses ini,” kata seorang anggota Direktorat Hukum dan Advokasi BPN Prabowo-Sandiaga, Habiburokhman kepada wartawan. pada Senin (20/5/2019))

Lieus, yang telah ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus dugaan makar adalah juru kampanye Prabowo-Sandiaga. Habiburokhman mengatakan, bukan hanya dari BPN yang siap membantu Lieus.

“Tidak hanya dari BPN, ada banyak rekan pengacara yang siap membantunya,” katanya.

Habiburokhman meminta polisi untuk menghormati apa yang menjadi hak Lieus.

“Kami meminta pihak berwenang menghormati hak hukumnya, terutama hak untuk mendapatkan bantuan hukum,” kata Habiburokhman.

Politisi Gerindra itu memastikan Lieus Sungkharisma aktif di BPN Prabowo-Sandiaga. Tetapi Habiburokhman belum memastikan apakah pihaknya telah berinteraksi dengan Lieus atau tidak terkait dengan tawaran bantuan hukum.

“Setahu saya, dia memang pendukung Pak Prabowo dan aktif di BPN,” katanya.

Seperti diketahui, polisi menangkap Lieus Sungkharisma pagi ini. Dia ditangkap karena mangkir dalam 2 panggilan polisi terkait dengan kasusnya.

Lieus dilaporkan terkait dengan dugaan makar. Laporan Lieus terdaftar dengan nomor LP / B / 0442 / V / 2019 / Bareskrim tanggal 7 Mei 2019.

Kasus-kasus yang dilaporkan adalah tindak pidana penyebaran berita bohong (hoax) Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1946 tentang KUHP Pasal 14 dan / atau Pasal 15 tentang keamanan negara / makar Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1946 tentang KUHP Pasal 107 bersamaan dengan Pasal 87 dan / atau Pasal 163 bis jo Pasal 107.

Penyelidik Bareskrim Polri kemudian memanggil Lieus untuk diperiksa sebagai saksi dalam kasus tersebut. Tetapi Lieus tidak hadir dalam pemeriksaan polisi dengan alasan bahwa dia tidak memiliki pengacara untuk menemaninya.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

1 comment

News Feed