oleh

Fadli Zon : Yang Kritik Dianggap Makar, Lalu Ditangkap

Satukliknews.com – Wakil Ketua DPR, Fadli Zon, menanggapi penangkapan mantan Danjen Kopassus Mayjen (Purn) Soenarko yang ditangkap oleh tim gabungan Mabes Polri dan POM TNI. Menurutnya, mustahil bagi Soenarko ditangkap karena akan melakukan makar.

“Saya kira nggak ada ya, mereka itu pejuang-pejuang seperti Pak Soenarko mantan Danjen Kopassus memberikan jiwa raganya untuk bangsa ini, masa mau melakukan makar yang benar saja,” kata Fadli di gedung DPR, Jakarta, Selasa 21 Mei 2019.

Dia menyebut kasus makar sebagai omong kosong. Karena makar terjadi ketika telah menggunakan kekerasan.

“Ini pasal yang kita bawa sejak zaman kolonial ada dalam KUHP kita. Di era Orde Baru istilahnya subversif dan pasal subversif ini sudah dicabut,” kata Fadli.

Dia mempertanyakan apakah Indonesia bisa disebut demokrasi jika semua disebut makar. Seperti kasus Lieus Sungkharisma dan Eggi Sudjana.

“Bubarkan saja semua itu DPR-MPR. Pimpin sendiri saja nggak usah ada masa jabatan dua kali, jadi negara kita mau jalan ke demokrasi, jangan sembarangan,” kata Fadli.

Dia menambahkan bahwa kritik adalah hal yang bebas di negara demokratis. Bahkan di Amerika, kritik malah tajam.

“Jaman Pak SBY itu tidak ada sekalipun penggunaan makar dengan kritik yang tajam, dengan ucapan-ucapan itu bukan makar, itu kritik. Kalau penghinaan itu beda lagi,” kata Fadli.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed