oleh

Identifikasi Korban Aksi 22 Mei, KPAI Turun Tangan

Satukliknews.com – Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) ikut turun tangan untuk mengidentifikasi korban dari aksi 22 Mei. Alasannya, ada dugaan korban karena aksi ini usianya masih di bawah umur.

Sebelumnya, diketahui bahwa aksi 21-22 Mei Mei ditunggangi oleh massa yang tidak dikenal, yang menyebabkan kerusuhan di beberapa titik di Jakarta. Pasukan keamanan bentrok dengan massa dan menyebabkan korban jatuh. Kemudian, berdasarkan data dari Rumah Sakit Tarakan per Rabu (22/5/2019), setidaknya ada dua orang meninggal dan 140 pasien terluka. Semuanya pria dengan usia yang beragam. Yang termuda berusia 15 tahun.

Terkait hal ini, Komisioner Bidang Trafficking dan Eksploitasi Anak KPAI Ai Maryati Solihah angkat bicara. Dia mengatakan pihaknya saat ini memang sedang mengidentifikasi identitas para korban. KPAI ingin memastikan apakah korban tersebut masih berusia anak-anak.

“Kami identifikasi dulu, dan itu sudah jalan. Kami telah mengumpulkan data. Di Rumah Sakit, dikatakan bahwa ada empat anak, yang baru saja meninggal 15 tahun. Inilah yang kami benar-benar perlu verifikasi lebih lanjut,” katanya saat dihubungi, Jumat (24/5/2019).

Dia menegaskan bahwa hingga sampai saat ini KPAI masih memegang teguh nota kesepahaman yang telah dibuat bersama kedua kubu Pilpres 2019. Jika memang terbukti, anak-anak ini menjadi korban dan terkait eksploitasi dalam politik, maka KPAI akan tegas mengambil jalur hukum.

“Dan KPAI berpegang teguh pada nota kesepahaman BPN dan TKN kemarin, untuk tidak melibatkan anak-anak. Jika anak-anak benar-benar diundang dan dilibatkan, tentu saja kami akan memilih jalur hukum,” katanya.

“Karena anak ini tidak dapat digunakan dalam kapasitas apa pun untuk tujuan politik, apalagi terbukti dieksploitasi, ini justru termasuk pidana,” lanjutnya.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed