oleh

Kivlan Zen Resmi Jadi Tahanan Kejaksaan

Satukliknews.com – Kivlan Zen, tersangka kasus dugaan kepemilikan senjata api ilegal, diserahkan ke Kejaksaan Negeri Jakarta Pusat hari ini, Kamis, 22 Agustus 2019. Barang bukti dalam kasus ini juga diserahkan berbarengan.

Proses penyerahan dilakukan siang ini sekitar pukul 12.00 WIB. Mulai hari ini mantan Kepala Staf Kostrad itu telah resmi jadi tahanan kejaksaan, sehingga Kivlan Zen bukan lagi menjadi tanggung jawab polisi.

“Rencananya siang ini tersangka dan barbuknya akan diserahkan dari Polda Metro ke Kejari Pusat,” Ucap Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Argo Yuwono saat dikonfirmasi, Kamis 22 Agustus 2019.

Babak baru kasus ini akan dimulai dengan telah jadinya Kivlan sebagai tahanan Kejaksaan. Kasus ini akan segera masuk ke persidangan. Akan tetapi, sampai sekarang belum diketahui kapan sidang perdananya akan dimulai. Kemungkinan sidangnya akan digelar di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat jika dilihat posisi Kivlan yang menjadi tahanan Kejari Jakarta Pusat.

Nama Kivlan disebut-sebut sebagai orang yang memberikan perintah langsung kepada para tersangka kasus penyeludupan senjata. Senjata api ini diduga, untuk membunuh empat tokoh nasional dan satu pimpinan lembaga survei.

Dari kasus ini, sebanyak enam tersangka yang sudah ditahan juga memberikan pernyataan terkait dugaan keterlibatan Kivlan dalam merencanakan pembunuhan terhadap empat tokoh tersebut. Menko Kemaritiman, Luhut Binsar Pandjaitan, Menkopolhukam Wiranto, Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) Budi Gunawan dan dan Staf Khusus Presiden Bidang Intelijen dan Keamanan, Gories Mere adalah empat tokoh yang menjadi target pembunuhan para tersangka.

Pengacara Kivlan Zen, Muhammad Yuntri, mengatakan bahwa kliennya mengaku menerima uang senilai US$4000 dari tersangka Habil Marati. Namun, ia membantah kliennya menggunakan uang tersebut untuk membeli senjata api. Habil Marati sendiri sudah ditangkap polisi dan ditetapkan sebagai tersangka sehubungan dengan dugaan ancaman pembunuhan terhadao empat tokoh nasional dan satu bos lembaga survei.

Untuk kasus yang menimpanya itu, Kivlan kemudian mengajukan gugatan praperadilan terhadap Polda Metro Jaya atas status tersangkanya ke Pengadilan Negeri Jakarta Selatan. Praperadilan yang diajukan oleh Kivlan terdaftar dengan nomor 75/pid.pra/2019/pn.jaksel.

Pembacaan putusan praperadilan atas kasus kepemilikan senjata api ilegal tersangka Kivlan Zen digelar oleh Pengadilan Negeri Jakarta Selatan pada Selasa, 30 Juli 2019. Permohonan Kivlan Zen dan kuasa hukumnya ditolak oleh hakim tunggal Achmad Guntur.

Hakim menyatakan, “Menolak praperadilan oleh Pemohon seluruhnya dan membebankan biaya sebesar nihil.”

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed