oleh

Ari Ashkara Disebut Suka Keliling Minta Nomor Telepon Pramugari

-News-707 views

Satukliknews.com – Pramugari Senior Maskapai Garuda Indonesia, Yosephine Ecclesia, menceritakan terkait kejanggalan dari tindakan I Gusti Ngurah Askhara saat masih menjabat sebagai Direktur Utama. Yoshepine mengaku heran sekelas Dirut, kerap turun mengurus urusan yang sekadar pelatihan para awak kabin.

Bahkan, menurut Yoshepine, Askhara kerap berlaku diskriminasi terhadap awak kabin seperti bertanya pada sejumlah Pramugari terkait sudah masuk kelas 777 (tripel seven) atau belum. Sekadar diketahui, kelas 777 ini memang diperuntukkan untuk para pramugari dan pramugara agar siap melayani di pesawat first class, yakni Boeing 777-300ER yang merupakan pesawat terbaik di kelasnya.

Selain itu, Askhara juga kerap meminta nomor telepon para Pramugari. “Sekelas direksi yang sudah dicopot itu bisa keliling-keliling ke Garuda Indonesia Training Center untuk masuk ke kelas-kelas pramugari dan menanyakan, ‘kamu sudah karyawan belum?’ Kamu sudah sekolah triple seven belum, kamu sudah bisnis kelas belum, abis itu di minta nomor teleponnya,” kata Yoshepine di Dalam acara Indonesia Lawyres Club tvOne dengan tema Ketika Garuda ‘Diserempet’ Moge, Selasa 10 Desember 2019.

Dari hal itu, kada Yoshepine, dapat memunculkan oknum-oknum awak kabin melakukan cara yang tak baik untuk membuat karirnya makin baik. Bahkan oknum tersebut bisa sampai membuat kelompok sendiri.

“Ini memunculkan adanya oknum-oknum ini yang bisa tambah timer rating, Triple Seven, terbang ke Eropa terus bisa membuat geng, kelompok-kelompok sampai membuka kelas khusus sekolah Triple Seven khusus kelas-kelasnya dia aja, itu jadinya yang tercetak,” ujarnya.

Selain itu, Yoshepine juga bercerita mengenai Garuda Indonesia kerap mempekerjakan awak kabinnya secara berlebihan. Bahkan Yoshepine merasa kerja seperti robot yang kerja dengan sedikit waktu istirahat.

“Seperti udah publik tahu bahwa Garuda melakukan memberikan jam kerja kepada awak kabin yaitu seperti robot. Penerbangan Melbourne PP, di mana yang dilakukan itu adalah saat malam hari dan kita harus kembali lagi ke Jakarta tanpa istirahat malam,” kata Yoshepin.

 

Sumber : vivanews

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed