oleh

Bupati Sleman Sebut Hanyutnya Siswa SMP 1 Turi Kecerobohan Fatal

Satukliknews.com – Kegiatan Pramuka dengan menyusuri Sungai Sempor yang dilakukan oleh SMP Negeri 1 Turi berujung petaka, Jumat 21 Februari 2020. Sebanyak tujuh siswa ditemukan meninggal dunia dan tiga siswa masih dalam pencarian oleh tim SAR gabungan.

Bupati Sleman, Sri Purnomo pun angkat bicara atas tragedi yang menimpa siswa SMP Negeri 1 Turi ini. Menurutnya, acara susur Sungai Sempor yang dilakukan oleh SMP Negeri 1 Turi adalah sebuah kecerobohan yang berakibat fatal.

“Itu kecerobohan artinya melaksanakan kegiatan di sungai saat hujan itu sangat bahaya. Ini kecerobohan yang berakibat fatal,” tegas Sri Purnomo, Jumat 21 Februari 2020 malam.

Sri menilai kegiatan Pramuka tak melulu harus berupa susur sungai. Masih banyak kegiatan Pramuka lain, sambung Sri seperti berkegiatan di dalam area sekolah.

 

Baca Juga : Ratusan Siswa Hanyut di Sungai Sempor, 6 Anak Dikabarkan Tewas

 

“Pramuka kan banyak kegiatannya tapi kan bisa dilakukan di lingkungan kelas atau sekolah. Ketika di luar kelas dan ini berada di air jadi sangat bahaya sekali, buktinya ada banjir mendadak ada yang tidak bisa menghindar dan ada yang tidak bisa menyelamatkan diri ada enam siswa meninggal,” tegas Sri.

Sri mengaku tidak tahu apakah saat kegiatan susur Sungai Sempor itu ada pembina Pramuka yang turut serta menjaga keselamatan siswa.

Ia menambahkan saat ini pihaknya tengah fokus untuk menemukan tiga siswa yang belum diketahui keberadaannya hingga saat ini.

“Ini sebagai pelajaran sangat mahal bagi Sleman dan masyarakat. Jangan sampai mengulangi kejadian seperti di SMPN 1 Turi ini,” ujar Sri.

 

Sumber : vivanews

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

2 komentar

News Feed